Politiknesia.com

Berpeluang Besar Menang, Ahok Siap Lawan Anies dan Ridwan Kamil di Pilgub Jakarta

Setelah dikabarkan akan duel ketat memperebutkan Pilkada DKI Jakarta, sosok yang muncul selain Ridwan Kamil dan Anies Baswedan yaitu Ahok.

Lantas, seberapa besar peluang menang Ahok jika melawan Ridwan Kamil dan Anies Baswedan?

Seperti diketahui, Ahok yang pernah menjabat sebagai Wakil Gubernur DKI Jakarta itu memiliki kendala.

Sementara, Mantan Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil memiliki surat penugasan dari Partai Golkar untuk maju dalam kontestasi Pilgub Jakarta 2024.

Sedangkan, nama Mantan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dimunculkan Partai NasDem dan Partai Keadilan Sejahtera (PKS).

Ahok Punya Segmen Loyal Tapi Berat

Direktur Eksekutif Indikator Politik, Burhanuddin Muhtadi menyebutkan nama Ahok menempati peringkat ketiga untuk Pilkada DKI Jakarta 2024.

Ahok berada di bawah Ridwan Kamil yang menempati posisi teratas dan disusul Anies Baswedan.

Rekam jejak Ahok pernah menjabat sebagai Wakil Gubernur DKI Jakarta mendampingi Joko Widodo.

Kemudian ia naik sebagai Gubernur DKI Jakarta setelah Joko Widodo terpilih sebagai Presiden RI.

Ahok lalu didampingi Djarot Saiful Hidayat sebagai Wakil Gubernur DKI Jakarta.

“Ahok itu nomor 3, selalu itu, dia punya segmen pemilih loyal terutama di kalangan etnis Tionghoa dan nonMuslim,” ujar Burhanuddin dalam dialog Sapa Indonesia Pagi Kompas TV, Kamis (18/4/2024).

Burhanuddin mengungkapkan kendala yang bakal dialami Ahok bila maju di Pilkada Jakarta 2024.

“Tetapi juga lagi-lagi ketika dikerucutkan, kan kita punya 35 nama itu, kalau kita kerucutkan suara Ahok tidak bertambah dari pendukung calon yang namanya di soft list, artinya untuk mendapatkan basis pemilih baru berat juga untuk Ahok ini,” ujarnya.

Burhanuddin juga mengatakan dinamika elektoral calon Gubernur DKI Jakarta tidak statis.

Di mana, selisih elektoral para calon Gubernur DKI Jakarta tidak terlalu jauh.

“Dinamika elektoral itu tidak statis, sekarang yang paling tinggi namanya Ridwan Kamil, tapi selisihnya tidak jauh sama Mas Anies dalam margin of error,” ucap Burhanuddin.

Burhanuddin menuturkan dinamika electoral untuk Pilkada Daerah Khusus Jakarta memang sangat tinggi.

Diungkap Burhanuddin, pada peringkat pertama hingga kesembilan dalam survei yang dilakukannya, perolehan angka elektabilitas tidak terlampau jauh.

“Kita mendapati satu fenomena di mana Jakarta itu dinamika elektoralnya sangat tinggi, peringkat pertama, kedua hingga peringkat ke-9 itu selisihnya tidak terlalu jauh,” kata Burhanuddin.

“Jadi masih membuka pintu buat siapapun, karena proses nominasi masih berlangsung hingga bulan Agustus, masih jauh dan yang menarik partai-partai di Jakarta juga tidak ada yang sangat dominan (di Pemilu 2024),” katanya.

Selain itu, Burhanuddin menjelaskan mengenai peluang Menteri Sosial Tri Rismaharini untuk memimpin Jakarta.

Burhanuddin menuturkan elektabilitas Risma untuk Pilkada Jakarta cenderung turun.

“Ibu Risma beberapa waktu lalu termasuk top two ya, jadi termasuk calon yang punya kompetisi elektoral tinggi, tapi belakangan agak turun pesonanya secara elektoral,” kata Burhanuddin.

“Menurunnya terutama sejak menjadi Menteri Sosial, waktu menjadi Wali Kota Surabaya itu elektabilitasnya tertinggi kedua Ibu Risma,” tambahnya.

PDIP Pertimbangkan Tri Rismaharini

PDI Perjuangan mempertimbangkan nama Menteri Sosial Tri Rismaharini dalam gelaran Pilkada Jakarta 2024.

Diketahui, PDIP mulai menggelar penjaringan sejumlah nama potensial untuk diusung Pilgub Jakarta.

“Kita punya banyak sekali ya selain Bu Risma, selain Bu Risma banyak tokoh-tokoh potensial baik dari internal maupun eksternal,” kata Ketua DPP PDIP Djarot Saiful Hidayat di Jakarta, Selasa (16/4/2024).

Djarot menyebut, pihaknya mempersilakan bagi para tokoh yang ingin maju Pilkada Jakarta agar mendaftarkan diri ke DPD PDIP Jakarta.

Namun, kini partainya sedang fokus untuk menyelesaikan sengketa Pilpres 2024 di Mahkamah Konstitusi atau MK.

“Kita lagi fokus sekarang ini di MK urusan pilkada sekarang kita lagi menjaring, dengan siapapun kita terbuka ya siapapun yang punya semangat membangun Jakarta punya kemampuan integritas silakan daftar ke DPD maupun bisa ke DPC maupun DPP jadi sekarang prinsipnya pemimpin itu kan berasal dari rakyat kita jaring dari rakyat,” kata Djarot.

Respon Anies Baswedan

Sementara itu Anies Baswedan menegaskan dirinya masih fokus dalam permohonan gugatan sengketa pilpres di Mahkamah Konstitusi (MK).

Ia tidak berpikir lain hal, terkecuali menunggu putusan final dari MK.

“Kita sekarang kita lagi menunggu MK, jadi kita semua fokusnya di situ,” ujar Anies saat ditemui di kediamannya, Selasa (16/4/2024) malam, dikutip dari laporan jurnalis KompasTV.

Ia menambahkan hingga saat ini dirinya belum terpikirkan untuk maju di Pilkada DKI Jakarta, sebab masih ada amanat yang harus diselesaikan dalam Pilpres 2024 dan memastikan proses perkara perselisihan hasil pemilu di MK berjalan dengan baik.

Anies pun berharap para hakim konstitusi bisa menjalankan tugas dengan adil, imparsil dan menjunjung tinggi nilai kejujuran dan keadilan dalam memutus sengketa Pilpres 2024.

“Semua fokusnya di situ, maka kita tuntaskan proses ini sampai akhir,” ujar Anies.

(Sumber)